banner 728x250

Suhu Panas di Tanah Suci, Jemaah Haji Diimbau Batasi Aktivitas di Luar Ruangan

Petugas menyambut Jemaah Haji JGK-01 tiba di Bandara AMMA Madinah, Minggu (12/5/2024). (Foto: Istimewa/MCH Kemenag)

RUBRIKA – Cuaca Minggu (12/05/2024) pukul 12.49 Waktu Arab Saudi di Kota Jeddah menyentuh angka 39 derajat celcius, itu tertera di layar Handphone UV Ekstrem.

Suhu serupa juga di Madinah, dan di Makkah menyentuh angka hingga 40 derajat lebih.

banner 336x280

Kondisi suhu cuaca tersebut harus menjadi perhatian jemaah yang mulai tiba di Kota Madinah.

Jemaah khususnya jemaah lansia diimbau salat di hotel dan membatasi aktivitas di luar ruangan.

Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas saat meninjau kesiapan haji beberapa hari lalu mengimbau jemaah untuk senantiasa menjaga kesehatan selama di Tanah Suci.

“Cuaca sangat panas. Hari ini, 40 derajat. Ini belum puncak. Beberapa hari lalu, Menteri Haji dan Umrah Arab Saudi menyampaikan bahwa suhu di Arab Saudi pada puncak haji bisa mencapai 48 hingga 50 derajat,” terang Gus Men di Makkah.

Menag Yaqut mengimbau jemaah untuk menjaga kesehatan dan kebugaran fisiknya. Sebab, haji merupakan ibadah fisik.

“Saya minta jemaah haji menyiapkan fisik sebaik-baiknya. Haji ini ibadah fisik. Siapkan fisik terbaik. Jangan terlau diforsir. Makan makanan bergizi, vitamin. Ini akan membantu jemaah dalam menjaga stamina,” pesan Gus Men, panggilan akrabnya.

Hal serupa disampaikan Duta Besar (Dubes) Republik Indonesia untuk Kerajaan Arab Saudi, Abdul Aziz Ahmad usai menyambut kedatangan jemaah JKG Kloter 1 di Bandara Amir Muhammad bin Abdul Aziz (AMAA) Madinah.

Ia berpesan agar jemaah tidak terlalu memaksakan diri beraktivitas di tengah cuaca panas di Madinah.

“Kami ingatkan kepada jemaah untuk mempertimbangkan kemampuan fisik saat beribadah. Jangan sampai hanya pas (puncak) hajinya sudah kehilangan tenaga,” ungkap Abdul Aziz , Minggu (12/5/2023).

Ada beberapa hal yang harus jadi perhatian jemaah selama di Tanah Suci, khususnya di Madinah saat ini.

Pertama, bagi jemaah lansia, diimbau untuk tidak memaksakan salat di Masjid Nabawi di tengah cuaca panas saat ini. Jemaah dapat menunaikan salat di hotel untuk menghindari kelelahan.

Kedua, selalu mengunakan alas kaki dan kaus kaki untuk menghindari kaki melepuh. Jika kehilangan alas kaki, jangan memaksakan diri pulang ke hotel tanpa sandal di siang hari.

Sebab, jalanan yang dilalui sangat panas. Mintakan bantuan petugas yang ada di Masjid Nabawi.

Ketiga, upayakan selalu membawa dan minum air mineral 200 ml/jam secara teratur untuk menghindari dehidrasi.

Jemaah diimbau meminum oralit 1 sachet per hari dicampur dengan 300ml air mineral untuk memulihkan kebugaran tubuh. (***)