banner 728x250

Hakim AS Pertanyakan Kekebalan Hukum Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman

Mohammed bin Salman pada upacara resmi di Ankara, Turki, pada bulan Juni. (Foto: AFP/Getty)

RUBRIKA – Seorang hakim AS telah meminta pemerintahan Biden untuk mempertimbangkan apakah Mohammed bin Salman, putra mahkota Arab Saudi, harus diberikan kekebalan berdaulat dalam kasus perdata yang diajukan terhadapnya di AS oleh Hatice Cengiz, tunangan Jamal Khashoggi, jurnalis yang dibunuh oleh agen Saudi pada 2018.

Presiden AS akan bertemu dengan pewaris takhta Saudi akhir bulan ini ketika dia melakukan perjalanan pertamanya ke Riyadh sejak memasuki Gedung Putih.

banner 336x280

Gugatan perdata terhadap Pangeran Mohammed, yang diajukan oleh Cengiz di pengadilan distrik federal Washington DC pada Oktober 2020, menuduh bahwa dia dan pejabat Saudi lainnya bertindak dalam “konspirasi dan dengan perencanaan” ketika agen Saudi menculik, mengikat, membius, disiksa dan membunuh Khashoggi di dalam konsulat Saudi di Istanbul pada 2018.

Khashoggi, mantan orang dalam Saudi yang telah melarikan diri dari kerajaan dan merupakan penduduk Virginia, adalah seorang kritikus vokal dari putra mahkota muda dan secara aktif berusaha untuk melawan propaganda online Saudi pada saat dia terbunuh.

Setelah bertahun-tahun tidak bertindak terhadap Pangeran Mohammed oleh Donald Trump, yang adalah presiden ketika Khashoggi terbunuh, pemerintahan Biden bergerak untuk merilis laporan intelijen AS yang tidak diklasifikasikan pada tahun 2021, tak lama setelah Biden memasuki Gedung Putih, yang menyimpulkan bahwa Pangeran Mohammed kemungkinan telah memerintahkan pembunuhan Khashoggi.

Pada saat laporan itu dirilis, Kementerian Luar Negeri Saudi mengatakan pemerintah kerajaan “dengan tegas menolak apa yang dinyatakan dalam laporan yang diberikan kepada Kongres”.

Hakim Bates mengatakan dalam sebuah perintah yang dirilis pada hari Jumat bahwa dia akan mengadakan sidang pada tanggal 31 Agustus setelah mosi untuk memberhentikan kasus perdata oleh Pangeran Mohammed dan lainnya.

Mosi untuk membatalkan kasus perdata didasarkan pada klaim oleh pengacara Pangeran Mohammed bahwa pengadilan DC tidak memiliki yurisdiksi atas putra mahkota.

“Dalam pandangan pengadilan, beberapa alasan pemecatan yang diajukan oleh para terdakwa mungkin melibatkan kepentingan Amerika Serikat, apalagi, keputusan pengadilan atas mosi para terdakwa mungkin dibantu dengan pengetahuan tentang pandangan Amerika Serikat,” kata Bates dikutip dari The Guardian, Senin (04/07/2022).

Hakim mengatakan dia secara khusus mengundang pemerintah AS untuk mengajukan pernyataan kepentingan mengenai penerapan apa yang disebut doktrin tindakan negara, yang menyatakan bahwa AS harus menahan diri dari memeriksa tindakan pemerintah asing lain di pengadilannya.

Interaksi doktrin itu dengan undang-undang tahun 1991 yang memberi orang Amerika dan non-warga negara hak untuk mengajukan tuntutan hukum di AS atas penyiksaan dan pembunuhan di luar proses hukum yang dilakukan di negara asing.

Berlakunya kekebalan kepala negara dalam hal ini dan pandangan AS tentang apakah kepentingan kedaulatan Arab Saudi dapat terganggu jika kasus tersebut dilanjutkan.

banner 336x280